Nuffnang dan No Copy Paste

JANGAN LUPA KLIK PESANAN PENAJA PERCUMA SAHAJA

8 Mei 2011

Selamat Hari Ibu Menurut Pandangan Islam.

Bila membicarakan tentang sejarah hari ibu yang disambut di negara-negara tertentu. Bahkan perayaan ini disambut dengan asal-usul yang berbeza-beza. Setelah diteliti kembali berpandukan maklumat yang ada, setiap negara yang menyambut HARI IBU ini berbeza-beza tujuannya.

Sebagai contoh, masyarakat Yunani Purba merayakan Hari Ibu bertujuan untuk memuja ibu-ibu sebagai simbolik kepada Cybele, ibu dewa-dewi Yunani yang agung. Manakala di Rom Purba pula Hari Ibu disebut sebagai perayaan Montralia yang memperingati dewi Juno, dan ibul azimnya diberi hadiah pada hari ini.

Malah di China, sesetengah rakyat China sedang mula memupuk Hari ibu sebagai memperingati Meng Mu, ibu kepada Mencius, tetapi masih belum menjadi perayaan rasmi kecuali di beberapa bandar sahaja.

Adakah menyambut HARI IBU bererti menyambut perayaan seperti yang disambut oleh masyarakat kuffar seperti di negara-negara lain?

Setelah meneliti dan membaca kembali sejarah dan kenyataan tentang Hari Ibu di dalam beberapa makalah, apa yang ana dapat simpulkan adalah
perayaan ini disambut mengikut tujuan dan sebab-sebab tertentu seperti yang dinyatakan di atas.
Rasulullah SAW bersabda;

إنما الأعمال بالنيات وإنما لكل امرئ ما نوى. فمن كانت هجرته إلى الله ورسوله، فهجرته إلى الله ورسوله، ومن كانت هجرته لدنيا يصيبها أو امرأة ينكحها، فهجرته إلى ما هاجر إليه (متفق عليه)

Maksudnya: Sesungguhnya setiap perbuatan itu disertakan dengan niat dan sesungguhnya setiap orang itu apa yang diniatkan. Barangsiapa yang berhijrah kepada Allah dan Rasulnya, maka hijrahnya kerana Allah dan Rasulnya dan barangsiapa yang berhijrah kerana dunia atau kerana perempuan yang ingin dinikahinya, maka hijrahnya kepada apa yang dihajatkannya. (Muttafaqun Alaih)

Pengajaran daripada hadis di atas, walaupun hijrah itu merupakan suatu perkara yang diperintahkan oleh Allah dan melaksanakannya merupakan suatu ketaatan yang akan dibalas dengan pahala sekiranya dilakukan semata-mata kerana Allah SWT dan seandainya dilakukan kerana niat selain kerana-Nya walaupun ianya perkara ketaatan namun ianya tidak akan diganjari dengan pahala oleh Allah SWT.

Begitu juga keadaannya dengan sambutan Hari Ibu ini, seandainya dilakukan kerana mengagung-agungkan tuhan selain daripada Allah, maka ianya akan menyebabkan kekafiran yang nyata.

Di Malaysia, Hari Ibu disambut kerana merealisasikan pengiktirafan yang dinyatakan oleh Allah di dalam Al-Quran;

وقضى ربك ألا تعبدوا إلا إياه وبالوالدين إحسانا إما يبلغنك عندك الكبر أحدهما أو كلاهما فلا تقل لهما أف ولا تنهرهما وقل لهما قولا كريما

Maksudnya: Dan Tuhanmu telah perintahkan, supaya engkau tidak menyembah melainkan kepadanya semata-mata, dan hendaklah engkau berbuat baik kepada ibu bapa. jika salah seorang dari keduanya, atau kedua-duanya sekali, sampai kepada umur tua dalam jagaan dan peliharaanmu, maka janganlah engkau berkata kepada mereka (sebarang perkataan kasar) sekalipun perkataan "Ha", dan janganlah engkau menengking menyergah mereka, tetapi katakanlah kepada mereka perkataan yang mulia (yang bersopan santun). [ Al-Isra’: 23]

dan
ووصينا الإنسان بوالديه حسنا وإن جاهداك لتشرك بي ما ليس لك نه علم فلا تطعهما إلي مرحعكم فأنبئكم بما كنتم تعملون

Maksudnya: Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; dan jika mereka berdua mendesakmu supaya engkau mempersekutukan Aku (dalam ibadatmu) dengan sesuatu yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya, maka janganlah engkau taat kepada mereka. kepada Akulah tempat kembali kamu semuanya, kemudian Aku akan menerangkan kepada kamu segala yang kamu telah kerjakan. [Al-Ankabut: 8]

Malah Nabi SAW juga bersabda;

قال رسول الله لرجل حين يسأله : "من أحق الناس بحسن صحابتي؟ قال : أمك, قال : ثم من؟ قال : أمك, قال : ثم من؟ : قال : أمك, قال : ثم من؟ قال : أبوك "

Maksudnya: Telah bersabda rasulullah kepada seorang lelaki ketika ditanyakan kepada baginda : “Siapakah manusia yang paling layak aku berbuat kebaikan padanya? Rasulullah bekata : ibu kamu, kemudian siapa? Berkata rasululah : ibu kamu, kemudian siapa? Berkata rasulullah : ibu kamu, kemudian siapa? Ayah kamu.

Malah dengan menyambut hari ibu, secara tidak langsung dapat mengingatkan kepayahan dan jerih perit yang dilalui oleh ibu bapa untuk membesarkan dan mendidik anak mereka mengikut acuan yang sebenarnya. Memandangkan keadaan masyarakat Malaysia yang semakin teruk mengikut cara hidup barat yang keterlaluan, maka Hari Ibu merupakan cara yang terbaik untuk menyedarkan sebuah masyarakat yang alpa untuk beramal mengikut apa yang diajar oleh Al-Quran dan As-Sunnah.

Dengan menyambut Hari Ibu, kita dapat menggembirakan wanita-wanita yang bergelar ibu kerana perbuatan membuat baik kepada manusia adalah suatu perkara yang sangat dianjurkan oleh agama sepertimana yang disebut oleh Syeikh Siddiq Al-Minsyawi di dalam kitabnya Syarhu Al-Arbain An-Nawawiyah, apabila terdapat sesuatu perbuatan dan ianya diiringi dengan niat maka perbuatan itu dilakukan di atas 3 keadaan:

1. Amalan yang dilakukan kerana takut kepada Allah SWT.
2. Amalan yang dilakukan adalah semata-mata untuk mendapatkan ganjaran pahala dan syurga daripada Allah SWT.
3. Amalan yang dilakukan adalah kerana malu kepada Allah dan untuk melaksanakan tanggungjawabnya beribadat kepada Allah SWT.

Dakwah Kepada Non-Muslim.

Hari Ibu juga merupakan suatu medium dakwah yang sesuai terhadap golongan non-muslim di negara berbilang kaum seperti di Malaysia. Semua agama (tidak kira agama samawi ataupun agama ciptaan) bersepakat bahawa perbuatan memuliakan kedua ibu bapa merupakan suatu amalan yang akan mendapat ganjaran yang baik lebih-lebih lagi di dalam agama Islam.

عن أبي عبد الرحمن عبد الله ابن مسعود قال: سألت النبي صلى الله عليه وسلم: أي العمل أحب إلى الله تعالى؟ قال: الصلاة على وقتها. قلت: ثم أى؟ قال: بر الوالدين. قلت: ثم أي؟ قال: الجهاد فى سبيل الله.
((متفق عليه))

Maksudnya: Daripada Abi Abdul Rahman Abdullah Ibn berkata: Aku telah bertanya kepada Rasulullah SAW: Apakah amalah yang paling disukai oleh Allah SWT? Nabi menjawab: Solat pada waktunya. Aku bertanya lagi: Kemudian? Nabi menjawab: Berbuat baik kepada kedua ibu bapa. Aku bertanya lagi: Kemudian? Nabi menjawab: Berjihad di jalan Allah. (Muttafaqun Alaihi)

Peluang Hari Ibu seharusnya kita gunakan untuk menjadikannya sebagai suatu wasilah dakwah kepada golongan non-muslim. Islam meninggikan martabat wanita dengan menghalangnya daripada dibunuh dan ditanam hidup-hidup sepertimana yang berlaku di zaman Jahiliyyah. Di dalam agama Islam juga golongan wanita ditatang bagai minyak yang penuh, tidak dibenarkan untuk berpakaian yang menjolok mata, diperintah agar susuk tubuhnya ditutup daripada menjadi santapan manusia yang tidak berhak untuk menatapnya dan ini berlainan dengan apa yang berlaku di negara-negara BARAT.

Di barat, golongan wanita dilabel sebagai suatu ikon seks yang keterlaluan dan wanita juga diperagakan untuk kepentingan individu. Ini tidak sepatutnya berlaku kerana setiap manusia yang dilahirkan oleh Allah SWT adalah suatu makhluk yang cukup dimuliakan oleh Allah SWT dengan beberapa kelebihan.

Allah berfirman di dalam Surah Al-Baqarah ayat ke-31;

وعلم أدم أسماء كلها ثم عرضهم على الملائكة فقال أنبئوني بأسماء هؤلاء إن كنتم صادقين

Maksudnya: Dan ia telah mengajarkan Nabi Adam, akan segala nama benda-benda dan gunanya, kemudian ditunjukkannya kepada malaikat lalu ia berfirman: "Terangkanlah kepada-Ku nama benda-benda ini semuanya jika kamu golongan yang benar".

Al-Israa' ayat 70;

ولقد كرمنا بنى أدم وحملناهم فى البر والبحر ورزقناهم من الطيبات وفضلناهم على كثير ممن خلقنا تفضيلا

Maksudnya: Dan Sesungguhnya Kami telah memuliakan anak-anak Adam; dan Kami telah beri mereka menggunakan berbagai-bagai kenderaan di darat dan di laut; dan Kami telah memberikan rezeki kepada mereka dari benda-benda Yang baik-baik serta Kami telah lebihkan mereka Dengan selebih-lebihnya atas banyak makhluk-makhluk Yang telah Kami ciptakan.

Kesimpulannya menggembirakan para ibu dengan menyambut Hari Ibu adalah suatu perkara yang dianjurkan oleh agama selagimana tidak berlebih-lebihan dan tidak menyambutnya dengan mengadakan perkara-perkara yang berbentuk maksiat dan menyambut Hari Ibu untuk mengagung-agungkan Tuhan Ibu adalah perkara yang jelas kekufurannya dan menyekutukan Allah adalah suatu dosa besar di sisi Allah SWT.

إن الله لا يغفر أن يشرك به ويغفر ما دون ذلك لمن يشاء ومن يشرك بالله فقد افترى إثما عظيما

Maksudnya: Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan dosa syirik mempersekutukanNya (dengan sesuatu apajua), dan akan mengampunkan dosa yang lain dari itu bagi sesiapa yang dikehendaki-Nya (menurut aturan Syariat-Nya). Dan sesiapa yang mempersekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain), maka sesungguhnya ia telah melakukan dosa yang besar. Sumber copy paste drp Internet. Semoga menjadi panduan bersama.

Namun agama islam amat menganjurkan mentaati ibu bapa tanpa mereka masakan kita dapat melihat bulan dan matahari jangan menyakit hati ibu dan jauh sesekali menderhakan ibu bapa... tidak mengisahkan ibu bapa pasti tidak akan mendapat keberkatan daripadaNYA, kerana keberkatan ibubapa menjadi keberkatan untuk segalanya.  Ya! Tuhanku ampunilah aku dan kedua ibubapaku dan kasihanilah mereka berdua sebagaimana mereka mengasihaniku semasa kecil.

Kepada mereka yang bergelar anak jangan sesekali-kali menderhaka kepada Ibubapa (khasnya Ibu) kerana dosanya amat besar akan diterimanya kelak.  Sabda Rasulullah SAW :  Tiga perkara tidak ada guna amalan bersamanya , iaitu : mensyirikkan Allah, menderhaka kepada kedua ibubapa , dan lari dari medan perperangan yang sedang rancak. Dan sabdanya lagi : Dosa yang paling besar tiga perkara : mensyirikkan Allah, menderhaka kepada kedua ibubapa dan bersaksi dusta




Seandainya bagi mereka yang masih mempunyai ibubapa ziarah, datang dan lihat mereka serta bertanya khabar pada mereka dan jangan membiarkan mereka bersendirian... mungkin masanya juga sudah tidak lama untuk kita bersama dengan mereka lagi. :(

Semoga semua ibubapa kita dirahmati dan diberkati amin.  

Wassalam, Wa'allahhualam. Salam hormat daripada :

7 ulasan:

  1. terima kasih AAP penerangan yang berasas,,,
    selamat hari ibu jua utk sesiapa yang bergelar ibu...

    tadi, umai cium pipi saya,.. dengan ucapannya.. mmg amat2 mengembirakan hati saya

    BalasPadam
  2. lengkap sungguh penerangan yang diberikan,tak seperti cerita saya
    Hari Ibu haram jika..

    BalasPadam
  3. hari2 itulah hari ibu, selagi ia masih berbaktilah

    BalasPadam
  4. wahh..so impress..tq 4 sharing..

    BalasPadam
  5. salam Yassin..
    jasa mak ayah tak dapat terbalas dah..
    jangan nak tunggu hari ibu baru nak tunjuk muka..ermm,ye dok?koi sambut hari ibu ni hari-hari je,sayang mak ayah tak kira hari pada koi..memang tak mau sambut sambutan cenggini dah macam orang barat la pulok

    BalasPadam
  6. terbace jugak pasai fakta2 haram menyambut hari ibu nie..
    sy mohon izin shere link kamoo di sini...
    http://cetitasaia.blogspot.com

    BalasPadam
  7. dalil2 dan hujah yang bernas dan tepat..
    mintak share link anda di entry saya jugak...
    http://kimzai92.blogspot.com/2011/05/sambutan-hari-ibupersoalan-halal-atau.html

    BalasPadam

BLOG INFORMASI | BERITA | PENGETAHUAN | SEJARAH | TOKOH | PAHLAWAN | ADAT RESAM & KEBUDAYAAN | NUMISMATIK & MATAWANG KONGSIKAN PANDANGAN ANDA BERSAMA KAMI.

SENARAI POST TERKINI

RUANG PENGIKLANAN

JANGAN LUPA KLIK PESANAN PENAJA PERCUMA SAHAJA

ARKIB ENTRI AKU ANAK PAHANG DISINI :

CARI ARTIKEL BERKAITAN MASUKAN KATA KUNCI

Loading

WAKTU BERBUKA PUASA BAGI NEGERI PAHANG 2017 DIBAWAKAN OLEH PAIP PAHANG

KLIK GAMBAR UNTUK IMEJ LEBIH JELAS

HOME

>>KLIK KEMBALI KE HALAMAN UTAMA<<