[ UPDATE ENTRI TERKINI : AKU ANAK PAHANG ]

10 Jan 2010

NASI KANGKANG DAN NASI TANGAS

Nasi kangkang @ nasi tangas adalah amalan khurafat segelintir masyarakat Melayu. Pengamalnya tidak takut akan dosa melakukan perkara tersebut kerana telah dihasut oleh syaitan yang akan membawa mereka ke Naraka jahanam. Oleh itu jauhi ilmu tersebut walaupun dengan pelbagai alasan sekalipun.

Islam melarang, mengharamkan dan menyifatkan perbuatan itu satu dosa besar, keanehan atau apa yang dianggap kesan mujarab sesuatu amalan itu masih tetap dipraktikkan hingga ke hari ini. Jika tidak secara terang-terangan, tetapi masih ada yang melakukannya secara senyap-senyap dan larisnya seseorang bomoh selalunya hanya diketahui di kalangan kelompok yang pernah melakukan kerja berkenaan. Tidak dinafikan perkara ini boleh di pratikan bergitu sahaja secara sendiri tanpa menggunakan khidmat bomoh.

Tujuan utama ialah menundukkan suami liar yang selalu menimbulkan masalah dalam rumah tangga seperti `makan luar’ dan hidung belang. Wanita sebegini selalunya inginkan suami yang sentiasa berada di rumah, tidak berfoya-foya dan lebih mudah mendengar arahan daripada isteri, di bimbangi suami akan mencari lain.  Dalam ertikata lain mengawal sepenuhnya suami tersebut di atas kehendak si Isteri.

Perkara yang dibantu oleh syaitan seperti ini selalunya menjadi, khususnya membabitkan pasangan yang masing-masing cetek ilmu pengetahuan agamanya dan amat jahil bagi kehidupannya . Walaupun dalam beberapa keadaan ada suami yang menjadi bodoh akibat makan benda yang kotor, kadangkala itulah yang isteri inginkan iaitu suami yang mengikut telunjuk. Jika seseorg suami itu telah atau sedang di perbuatkan sedemikan yang pasti dia sendiri tidak mengetahui akan perkara tersebut, baginya tiada sesuatu jua kejanggalan , sehinggalah ada org lain yang mungkin perasaan atau memahami situasi tersebut.

Perlu juga di ingatkan kebiasaaan si perlakunya  akan bersenang hati hanya untuk seketika....ingatlah balasannya tetap ada disuatu hari nanti insyaallah, setidak-tidaknya di akhir hayatnya kelak balasannya tetap akan dibalas, diatas  keizinan Allah jua akan di tunjukkan cuma sejauh mana kita menlihat sesuatu itu kelak disebaliknya kebenaran dan sebab menesababnya hanya Allah yang maha mengetahui.

Sesungguh perbuatan ini terlalu besar dosanya , balasan pasti  tetap ada di kemudian hari, kerana ingatlah janji  ALLAH SWT berfirman dalam Surah Al-Zalzalah,

“ Dan barangsiapa yang melakukan kebaikan walau sebesar zarah, tetap akan dihitung. Dan barangsiapa yanng melakukan kejahatan walau sebesar zarah, tetap akan dihitung”

Sebahagian artikel disunting drp paqbkputra367.blogspot.com

Wa'allahuallam.

6 ulasan:

  1. nasi kang kang
    meleleh air lior
    tak reti sebut pisang
    makin hari makin bodo.

    BalasPadam
  2. x faham kenapa ada isteri yg sanggup buat keje mcm tu pada suami.. ish ish ish..

    BalasPadam
  3. YASSIN SULAIMAN berkata...
    Salam Pak Hashim abis kira dah kala gitu.

    CP - Tujuan lain utk mengawal sepenuhnya suami dia itu. Mengikut kehendaknya...ada org nanya saya apakah ciri2 lelaki yang "terkena" bender ini pertama saya ckp menurut sahaja kata2 isterinya baik buruk tak ambil kisah dah. Ke2 Terlalu takut terhadap Isteri. Jangan kata nak pukul nak marah pun tak berani.Kala bini dia buat kesalahan sekali pun. Ke3 lihat sejuah mana tahap penyakit itu jika sampai tahap membasuh sepender bini mmg tahap kritikal yang amat dahsyat itu. Jika ada sesiapa yang sampai tahap ini elok jugak gi chek. Wa'allahuallam.

    BalasPadam
  4. gone ke rasa nasi tu ye....rasa koi mesti bau hamis....kah kah kah..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Hehehe maru gitu yak .. nak muntoh koi :)

      Padam
  5. Cikgu jang - kah..kah...mual kawan dengorkan...keknya rasa kawan, rasa supa aje kut aroma dia tu lain sikit hehehehehe..........

    BalasPadam

Kongsikan pandangan anda disini :

KLIK PERCUMA DAPATKAN INFO SELANJUTNYA.

KLIK DAN DAPATKAN INFO SELANJUTNYA!
Klik Jom Bersama Kami!

SENARAI ENTRI TERKINI DAN POPULAR :

ARKIB ENTRY BLOG AKU ANAK PAHANG

KOMEN TERKINI

CARIAN ARTIKEL BLOG AKU ANAK PAHANG

Loading